19.10.11

Bloodties XXII.

Chapter 22

Esakan tangis bergema segenap ruang. Hujan di luar langsung tidak kedengaran. Raungan demi raungan bersambungan. Seorang gadis hanya berpakaian blaus putih tanpa pakaian dalam, terkurung dalam ruang itu. Sebelah kaki kirinya tergari rantai diikat ke hujung sudut bilik. Bilik itu tidaklah gelap sepenuhnya, tetapi cahayanya tidak pula menampakkan seluruh ruang. Blaus putih gadis itu terkotor dengan kelembapan akibat tangisannya yang dilap dengan blaus itu. Blaus putih separas paha memang buat mana-mana gadis tampak seksi dan menggoda. Tidak jika dalam keadaan begitu. Hanya mereka yang punya minda yang abnormal sahaja yang mampu tergoda dan ghairah dengan gadis yang berkeadaan begitu. Si gadis berkulit putih kuning langsat, masih lagi menangis. Dia sudah pasrah. Tidak mampu lagi melepaskan diri dari belenggu yang mengikat dirinya. Perutnya berbunyi. Dia lapar. Perutnya kosong. Dia juga dahaga. Wajahnya yang sembab akibat tangis dan mekapnya yang rosak langsung tidak mereflekskan kecantikan kecomelan wajahnya. Walhal dia seorang gadis comel yang sentiasa dikejari pelajar lelaki yang bersekolah dengannya.

“WAAAARRRGHHH!!! LEPASKAN AKU! AKU MENGAKU, SALAH AKU! PLEASE, ANYONE?! HELP ME! I COULDN’T STAND BEING LOCKED UP IN THIS CRAZY ROOM! TSK, TSK! Pleassseeee... someonee....” Dia alirkan matanya lagi sekali. Dia sudah penat meraung, hinggakan akhirnya dia merasakan dia perlu putus asa. Ini hukuman padanya. Dia langsung tidak tahu bagaimana dia melakukan dua kesalahan yang serupa. Dahulu, gelang tangan dihilangkan. Kali ini, pelan yang dibuat Aey pula tidak berhasil akibat kesalahannya.

Bilik gelap itu dibuka. Seorang lelaki yang dikenalinya masuk.
“Awak.. please..? Tolonglah lepaskan saya. Saya mengaku itu semua salah saya. Tolonglah! Saya mengaku! Awak buatlah apa sahaja pada saya. Tatu macam hari tu? Rogol? Cabul? Kerat? Apa saja! Tapi janganlah tinggalkan saya seorang diri dalam bilik macam ni! Saya.. sunyi.” Tangannya terkapai lemah pada lelaki yang baru masuk tadi.

“Piey.. Piey. Walaupun aku sayang dekat kau, walaupun aku anggap kau seperti adik aku sendiri, tapi tak bermakna jika kau melanggar peraturan dan regulasi kumpulan kita, buat kau boleh terlepas dari hukuman ini. Lagipun, kau tak perlu risaukan sangat. Mereka yang lain tahu ada antara kita yang buat kesalahan. Akan tetapi, mereka langsung tidak tahu lohong kerosakan ini hasil dari tangan kau. Piey.. Piey. Tahukah kau betapa aku ingin menjadikan kau teman sehidup semati aku selamanya? Tak, bukan. Bukan bernikah. Bukan kekasih. Aku ingin jadikan kau teman seperjuangan aku. Sampai masanya nanti, aku tidak akan lagi mampu memegang takhta di tingkat teratas ini. Kau harus tahu yang ada sahaja mereka yang ingin duduk di atas takhta yang aku duduk sekarang ini. Sampai masanya nanti, aku mahu kau yang pegang takhta ini. Tapi..” Aey usap dagu Piey. Dia duduk cangkung di hadapan gadis itu. Sesekali dia tampar manja dagu Piey. Aey mendekatkan mulutnya pada telinga Piey. “..awak terlalu cuai.”

BUK! Satu tumbukan berat mendarat di perut gadis itu. Piey senak dan sakit. Berpinau matanya akibat tumbukan itu. Air liurnya tersembur keluar dari mulutnya. Salivanya terhambur hingga ke wajah Aey. Aey usap mukanya dengan lima daktil, lalu masukkan kelima daktil itu ke dalam bibir Piey. Piey langsung tak mampu lagi buka mulutnya. Aey hanya letakkan air liur tadi di muka bibirnya sahaja. Mujur juga perutnya kosong. Kalau tidak sudah tentu dia akan termuntah segala jenis makanan terkisar dalam perutnya.

PAP! Pipi kirinya ditampar. Telinganya dipulas. Lubang hidungnya ditarik kuat. BUK! Pinggangnya ditendang. “KAU SUKA?” Aey tengking tepat di telinga Piey. Piey senyum, mengangguk perlahan.

PRAAAAKKK!!! Baju Piey dicarik dari pangkal dadanya hingga ke kangkang. Badannya terdedah. Kotak mancis dalam poket diambil. Satu batang mancis dicucuh. Dijatuhkan ke dada Piey. Dibiar terbakar sebentar, kemudian mancis itu terpadam sendiri dibasahi peluh. Piey yang kesakitan hanya mengangkat tubuhnya seakan saat inzal. Dia ketap giginya saat badannya terangkat. Erangan dengan gigi terkatup. Satu lagi batang mancis dinyalakan. Dua. Tiga. Empat. Lima. Enam. Semuanya dibiarkan jatuh ke atas dada Piey. Tiap kali batang mancis itu mendarat di dadanya, Piey meraung sambil tersenyum. Dia seakan yakin yang kurungan kesunyiannya bakal berakhir akibat hukuman-hukuman yang diterimanya ini.


****

Nour pam tandas. Dia baru selesai melepaskan hajat besarnya. Lega rasa hatinya. Dia bersiul-siul ke katil. Dia kemudiannya menjatuhkan badannya seakan berterbangan ke atas katil. Masih bertuala, dia berbaring. Siling di atas dipandang. Nour tersenyum. Pelbagai perkara berputar-putar dalam mindanya. Seakan-akan tayangan montaj trailer. Satu-satu bayangan menjelma di tubir mata. Dia bangun, menggapai telefon tangannya di sudut katil kiri, di atas rak berupa meja. Bersama-sama dengan buku Amerika tulisan Ridhwan Saidi. Ketak ketak ketak ketak. Dia taip mesej pesanan ringkas.

“Qb, need u asap!” Butang hantar ditekan. Dia lempar telefon tangan di balik bantal. Malam itu, malan tak berbintang. Jika tidak, selalu dia berlepak di ruang beranda melihat langit berbintang. Nour tahu kegemarannya ini diwaris daripada papanya. Papanya sedari dulu suka meribanya, berlepak di beranda sebelah bilik tidur utama. Sambil berhaming lagu-lagu country, sambil menceritakan kisah papa dan mama. Nour tidak dididik dengan kisah-kisah dewa dewi kayangan fairy tale. Hanya dididik dengan kisah-kisah pengalaman papa dan mama. Kisah cinta yang bukan selalu bahagia, akan tetapi tidak pula membuat kesakitan jiwa. Kadangkala diselit gaya bahasa yang melucukan cerita, dan adakala mamanya menyampuk dalam cerita.

Bzzzttt!! Terasa getaran pada bantalnya. “Knp?” adalah balasan dari Q-bee. Nour membalas laju. Dia ada satu kisah yang perlu diceritakan pada Q-bee. Cerita yang dia pendam selama ini. Perihal matanya. Dia sudah bersedia untuk ceritakan perkara ini pada Q-bee. Hanya Q-bee. Selain Nouh yang mengetahui rahsianya. Esok. Di sekolah. Hanya mereka berdua.

Nour bangun, menanggalkan tualanya. Biar berbogel, sedikit kesejukan dek pendingin hawa yang meniup seperti bayu. Dia sangkut tualanya di penyidai pakaian yang melekap di dinding biliknya, dan membuka rak laci. Dia mengambil pajama penuh badan. Kaki kanan menjulur masuk ke dalam ruang kaki kanan, dan kaki kiri menjulur masuk ke dalam ruang kaki kiri seusai kaki kanannya masuk. Tangan kanan pula dijulur masuk ke ruang tangan kanan. Tangan kiri juga sama. Zip di celah kangkang ditarik terus hingga ke leher. Ini baju panasnya. Ini baju sejuknya. Ini juga pajama tidurnya. Nour ke meja solek. Semburan Ralph Lauren Cool for women berwarna pinki disembur ke leher. Sekali. Dia sedut dalam-dalam wangian itu. Malam ini dia bakal bermimpi anak raja lagi. InsyaALLAH.


****

Peluh memercik di dahi. Dia bangun secara mengejut. Dia terkejut. Dia ternampak bayangan seorang gadis tercarik pusatnya hingga ke kawasan pubik dengan pisau cukur. Bukan tercarik sebenarnya. Dia tekan dahinya. Bukan carik. Tapi, hirisan. Pusat hingga kawasan pubik gadis itu terhiris. Dia tidak tahu siapa gadis itu. Dia.. tak mahu tahu. Mimpi ini dahsyat. Dia raup mukanya. Dia bangun, menuju ke bilik air. Berwudhuk, lalu mengangkat takbir bersolat tahajjud. Nouh bermunajat pada Tuhan semoga gadis itu selamat dari segala bala bencana.

25 comments:

Nadine April said...

wowwwhhh!!! mesti perempuan yg dimaksudkan Nour tu Piey kan??? tragis betul... Anarchist ni macam satu geng pembanteras kejahatan yg dilakukan oleh pihak tertinggi d sekolah dan dalam waktu yg sama jd geng yg jahat... hurm... ada ke geng macam Anarchist ni??? kalau ada??? puhhh... haru satu sekolah... dan sekolah akan menjadi mimpi ngeri bagi manusia yang digelar pelajar sekolah... grrr... seram dowh... NEway... nice story... part 18sx tu kita ketepikan aje... jangan nak ingat sanagt... yg kita ingatkan ialah moral dalam cerita ni... lgpun sy suka storyline nya... agak lil bit differ to others... haha... utmost liking it!!!

M. Faiz Syahmi said...

nadine april;
Lajunya awak baca. >_< Kagum, kagum. Keh3. Iya, mungkin yang dimimpikannya adalah Piey. :)

ghost writer said...

apsal kau tak jadikan ini sebagai novel kau..?bagi kat FIXI.

M. Faiz Syahmi said...

ghost writer;
Dah bagi, tapi ditolak. Novel yang aku tulis sekarang ni lebih kurang macam ni jugak. Judulnya insyaALLAH "SIONG".

Marcella said...

huh..hbs bace dr 1st chapter smpi sini..best..

group Anarchist ni budaknya bijak-bijak juga..

adakah vee itu vivian??oh..sangat geram!!sambung lagi ok..


sudah jatuh cinta.. :)

M. Faiz Syahmi said...

marcella;
fuh! macam mana mata? berpinar-pinar? :P

grup anarkis memang nampak macam budak tak sekolah, tapi diorang ni sebenarnya pelajar terbaik kat sekolah-sekolah diorang.

vee itu viviankah? huyo~ hebatnya andaian tu. kita tengok saja nanti samada vee tu vivian atau tak. heheh.

memang akan sambung.

terima kasih kerana menyokong.! :D

Marcella said...

oh ye..

puspa = piey = wati??


cerita penuh dengan tanda tanya,mendebarkan sebenarnya..


tu yang membuatkan diriku terus memaku mataku untuk garapan yang seterusnya..

gud job. all the best.. :)

M. Faiz Syahmi said...

marcella;
ah, yang itu memang kompem! Pandai teka ye? :P

keep on commenting. :-)

↻ inglip said...

tl;dr



kau ada blog lain rupanya!


aku dah lama tak stalk blog kau sampai aku tak tahu pun kau ada blog lain. ni pun aku jumpa kat blog ghost

M. Faiz Syahmi said...

inglip;
err, aku bukanlah seorang yang layak di-stalk. =____="

apa-apa pun, cerita ini memang sudah sampai tahap panjang-panjang. kalau mahu baca, diharap bersabar dan jaga maruah diri supaya tidak memalukan nanti. :P

zyra hamazah said...

Salam,

cerita yang menarik. gua rasa mata still okay bila dapat habiskan 22 episod dalam masa berapa jam jea.

yg aku dpt agak, aman macam ada 2 watak iaitu aey n aman. tapi buat2 tak kenal bila jmpe kt BSL tuh. MAYBE laa.

vee plak macam terpaksa join Anarchist. untuk dapatkan maklumat psal dorang. thays y dia suh noah rasie kan pasal dia masa dlm blek gelap. MAYBE.


So far story neh menarik gak. n budak rumah aku ckp kau stdent klmu.betul ke ?


-zephyr-

M. Faiz Syahmi said...

zyra hamzah;
Ws,

Hahaha. Gigih betul habiskan semua chapter. Tahniah and thanks! XD

Err, yeke Aman tu Aey? Memandai je kau ni. =='

Vee masuk anarchist? Ini pun satu lagi pandai-pandai. =='

Aiyork. Siapakah budak rumah kau? Somebody I know? Betullah tu. I am KLMUan.

zyra hamazah said...

aku buat anggapan jea.

kau duk kt sentul utama kan.

-zephyr-

M. Faiz Syahmi said...

zyra hamzah;
Ohh. Anggapan je.

Yep. Aku duduk Sentul Utama. Kenapakah?

zyra hamazah said...

Haha. tak salah kan yang membaca berimaginasi sendiri :)

ouh. kalau aku nmpk kau. aku tegur la :)

M. Faiz Syahmi said...

zyra hamzah;
haha. Betul tu. XD

Kalau jumpa tegur la. Kot lepak kolam ke. Kah3

zyra hamazah said...

kau salu lepak kolam ke ?

M. Faiz Syahmi said...

Tak jugak. Sekarang sibuk. Tak sempat lepak pun.

madumerahjambu said...

tak sabar nak baca chapter seterusnya. best!!
;)

shiefarashi said...

lama dah tunggu! cepat tulih chapter 23. =0

Khairul Antasha said...

hi faiz..! akhirnya selesai baca smpi chapter 22...chapter seterusnya? apapun, seperti yg dijangka...mmg best..dah kenal sgt cara penulisan MFS.. :)

Yui Light said...

We want more! We want more!

Glowing Heart said...

Record Baru!!!!!berjaya abeskan dlam about two hours!!!! bro,bile mau smbung?????Girl daa x sabar nie.....hekhekhekhek.....kalu budak under 18 nk bace

love my family said...

chapter nie great sgt3...x sabar nk tnggu chapter seterusnya..keep writting..zyra ko pun layan gak ek blog si faiz nie..hehehhee

Masrizah said...

mana sambgn nyer...dr opis baca smpiumah smbh lg kasi abes tp tergantung ke....

*menuggu menguji kesabaran, jgn kasi tgu lama2 yerr......

:)